Sailing Komodo

yeay akhirnya sailing datang juga. Degdegan ih gw. soalnya baru pertama kali sailing 3 hari diatas kapal. Senang sekaligus takut. Pagi-pagi dianter papy Julio ke Pelabuhan ketemu pak Nuardi. Dia satu satunya kapal yang masih available, itu juga harus cepet depe karena long weekend itu. Kita tadinya mau beli minuman takut kurang air dikapal, tapi kata pak Nuardi ga usah, udah ada minuman banyak dan ada snack2 juga dikapal. “yaudahlah kalau bapak memaksa, saya ga jadi beli” kata gw😀. Gw mah gitu orangnya haha.

Trip kali ini kan gw bawa koper tuh, males gembol gembol tas masih pegel bekas perjalanan kekorea kemaren gembol gembol tas😦. Tas udah diangkut ke kapal dimasukin kedalam kabin semua, trus orangnya deh diangkut dan dadah dadahlah kita ke Pak Nuardi, soalnya doi ga bisa nganter masih ngurus tamu tamu dia yang laen. Kita bersama Bapak Udin. Bapak Udin adalah nyawa kami semua. Selama 3 hari kedepan bergantung padanya. Selain jadi Nahkoda, doi juga jadi koki handal soalnya makannya sumpaaah enak enaaaak bgt, ini makanan terenak gw selama di flores, sumpaah!, selain itu semua dia juga jadi pelipur lara kami karena tingkahnya yang unik. (bayanginnya aja udah ngakak duluan gw, tar gw ceritain deh). Oiya Kapal kita kapasitas kecil cuma ber-6, kabin muat buat 2 orang (tapi panas bener), sisanya bobo di deck pake kasur tambahan ada seprei, selimut, bantal. Lengkap semua . Buat apaaah gw bawa sleepingbag coba *lemparkelaut.

Baru duduk bentar dikapal, eeeeeh pemandangan indah bgt, pecicilan lah gw poto sana poto sini ga bisa diem kaya cacing kepanasan ih. “Ya ampun ya ampun ya ampun SURRRGAAAA! WOOOW GW DISURGAAA” sumpah indaaaaah bgt. kebanyakan pose ampe lupa gw kudu hemat batre kamera ampe malem soalnya klo dijalan ga ada listrik, adanya malem doang. Destinasi pertama langsung aja;

PULAU KELOR

bukan pulau kolor ye, jangan sampe salah sebut. Ini Pulau Kelor namanya pasaran, dikepulauan seribu juga ada pulau kelor. Tapi yang ini sunggguh RRRUUUAAAR BIAASAA. Pulau Kelor ini ga jauh dari Labuan Bajo, sekitar sejaman lah. Disini bisa snorkelingan ama naek ke bukit buat liat view dr atas. Dari jauh mah keliatan “aaah keciiil, treknya pendek”(sotoy kan gw), pas naek OMG pengen rontok dengkul gw! untung gw bawa tongkat yg dari Waerebo buat trekking lumayan ngebantu. Awalnya gw pake sendal trus ditengah tengah gw copot sendalnya soalnya takut rusak, eeh pas ampe atas kaki melepuh juga, mau ngambil ada ditengah, naek aja susah apakabar turun. Matahari pas bgt lagi terik teriknya di atas kepala, rasanya masyaallaaaah, tapi begitu sampe atas subhanallaaaah baguuus bgt.

kita snorkelingan deh disini sambil pak Udin masak, abis snorkelingan langsung makaaan siang. Nikmat banget idup. Setelah itu kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Rinca. Perjalanan masih jauh jadi bobo siang dulu. zzzzzzz.

PULAU RINCA

Emang bener kalo kemari bawaannya pengen nyanyi “cacama rinca hey hey” sambil pecicilan (itumah gw aja yang emang pecicilan). Karena kita ber6 jadi kudu pake 2 ranger. 1-5 (1 Ranger), 5-10 (2 Ranger), wajib! karena komodo binatang yang liar yang ga bisa diterka terka. tiket masuknya gw agak kurang paham banyak bener. Total perorang 67 ribuan klo dibagi rata. ngambil short trip sumpaaah short bgt. Medium aja mendingan.

DSC00160

kata papy Julio di rinca komodonya cuma 4 bijik. Ih iya loh bener cuma ada 4. yaaa kita kan beli penasaran ya, tanggung udah sampe sana kan. Komodonya bobo siang semua  kaya patung ga ada yg jalan, nemu satu yang jalan itu doang. Kurang begitu tertarik gw disini (tiap orang beda beda yaaa sukanya, ga boleh disamain).

PULAU PADAR

Woooow akhirnya ke ini pulau yang lagi mainstream di IG haha. Pas nyampe langsung kaga sabaran ih pengen langsung kesitu, tapi karena air laut pasang jadi kita dianter pake gabus buat nyebrang dari kapal sampai daratan. Trek pertamanya agak curam, trus papasan sama orang disana dia bilang “semangat, trek ini masih lebih mudah dari pada gili lawa” woooow!. awalnnya emang nanjak bgt ini Pulau Padar, kesananya sih landai tapi jauh. Pas ampe atas alamaaak ini kok kece badai bgt. Napas masih tersengal sengal, tapi takut keburu gelap, langsung pose andalan dr belakang biar kaga keliatan kumel & betapa ngos ngosannya kita, apalagi kalo dipoto dari belakang kekecean gw meningkat 100%.

dibalik sana muka belepotan keringet

kita tetep nikmatin sunset diatas sana ampe lupa loh kita ga bawa senter. turun dengan meraba raba kadang kesandung sandung batu karena ga keliatan. Untung ada orang yang baik hati namun tidak sombong, anak traveling juga dia nyenterin kita sepanjang jalan. Sambil ngobrol-ngobrol tau tau udah sampe bawah aja. Makasih ya mas mas yang baik hati nyenterin kita. ” you’re my flashlight” (langsung nyanyiii…I got all I need when I got you and I, I look around me, and see a sweet life, I’m stuck in the dark but you’re flashlight, You’re getting me, getting me, through the night…..). Pas nyampe bawah nungguin  dijemput perahu gabus. Ampe Kapal makanan dah tersedia, babat langsung! oiya malam ini kita menginap disini, besok pagi kalau mau liat sunrise ya keatas lagi. Tapi karena kaki gw udah sengklek banget jadinya gw skip, kampret juga dah sengklek, jadi yang keatas cuma papap sendirian paginya.

DSC00245
Perahu Gabus haha

DSC00251
Treknya panjang tapi landai

Setelah papap turun kami langsung melanjutkan perjalanan ke Pulau komodo Loh Liang.

PULAU KOMODO

sepertinya kami semua kurang berminat ama komodo. Diceritain sama temen traveler yang lain juga mereka cuma foto aja di tulisan selamat datang komodo, disamping kami yang udah kelelahan juga jadinya kami kedalem dulu deh bentar nanti kalau mood ya masuk kalau enggak yaudah poto didepan aja. Ternyata pada ga ada yang mau masuk yaudah poto trus caw.

PINK BEACH & MANTA POINT

tadinya mau berenang disini tapi arus lagi kenceng trus mager abis makan. Bisa sih ke pantai klo dianterin perahu bayar 20 rebu/kpla, klo berenang sendiri ampe pantai ya gratis. Nanya yang lain mau liat dari jauh aja warnanya sedikit pink, kita ga singgah dan ga snorkelingan juga karena arus keliatan kenceng, capek. Abis itu kita ke manta point. Kapal muter muter nyari manta, lamaaa eeeh akhirnya tuh manta lewat kapal kita. Muter dikapal kita. woooow papap langsung nyebur, gw pun ikutan langsung nyebur tapi si manta malah lari kedalem bgt, lama lama ilang, muter2 kita nyari lagi ga keliatn mantanya. yaaaah blom sempet poto😦. yaudah capek berenang langsung naek menuju pulau Gili Laba.

GILI LAWA/ GILI LABA

kita sampe sini siang terik, berenang renang di pantai, makan, trus ngemil trus nyebur lagi. Sore ke atas bukit, ini trek beneraaan sumpaaaah miring bgt, tiap ngeliat kebelakang keseimbangan goyang, hiiii ngeri banget!. Dikasih tau pak Ali abk kapal nanti pulangnya disuruh lewat kiri yang landai tapi jauh ga papa, dari pada yang naik itu curaam bgt. sampe atas udah lusuh bgt mandi keringet. Tapi worthit sumpah. Ini pulau favorit gw. hamparan rumputnya luaaaaas bgt, kereeen!. Berasa bikin video klip deh disini, cari tempat teduhan dari balik bayangan bukit. aaaah sumpah ini enak bgt buat berlama lama disini. Kita sambil jalan sambil nungguin sunset.

Cuaca siang sampai malam cerah. Pas hampir tengah malam BADAI!. gw bangun karena ada suara gaduh, benturan dan percikan air ke muka. pas bangun, Masyaalaaah, kapal sedang tabrakan dengan kapal lain tapi ditahan oleh seluruh abk kapal kita dan abk kapal sebelah. kiri kanan ada kapal saling berbenturan. kasur separuhnya basah karena air hujan, walaupun sudah dipasang tirai. Pak udin terlihat memakai sarung sambil menggigil kedinginan, loncat sana, loncat sini, nahan kapal, ambil jangkar sambil teriak ke abk “JANGAN MAIN MAIN INI TARUHANNYA NYAWA!, SAYA BERTANGGUNG JAWAB SAMA TAMU YANG DISINI, TAHAN KAPAL YANG BENAR!” wiiiih heroik bgt. ABK ga bisa nahan ketawa karena suatu hal, belum tau gw kenapanya. Aduh panik gw juga ikutan, tapi ga bisa bantu apa apa cuma bisa melongo doang sambil komat kamit berdoa. pak Udin teriak “TENAAANG YAAA, INI CUMA SATU JAM BADAI KAYA GINI, TUNGGU YA NANTI SPREINYA DIGANTI!” bener kata pak udin 1 jam badai reda, kasur dah berantakan basah, dia cekatan mengganti sprei sprei dibantu kami dan abk. Suasana sudah tenang abk masih ketawa tawa dan mulai cerita. jadi ya pak udin pas badai itu lagi pake sarung langsung tanpa mikir panjang loncat kelaut ngambil jangkar atau apa ga paham gw, nah sarungnya kelibet ke muka pas didalem laut, jadinya pak udin diketawain ama abknya. hahahaha pagi pagi kami semua tertawa dengar kisahnya. Takut sekaligus lucu. alhamdulillah masih selamat semua sampai pulang. Setelah ini kami akan singgah ke pulau bidadari dekat Labuan Bajo. rencananya ke Kenawa tapi semua lagi pada protes karena masuk 50.000/orang. tapi ternyata pas hari itu diturunkan jadi 10.000/org (ini dapet kabar dari 1 rombonan yang main kesana, mereka juga ga tau ternyata sebelumnya  penduduk protes minta diturunkan harganya.

PULAU BIDADARI

Sekalian pulang kita berenang dan snorkeling di Pulau Bidadari, Pulaunya cantik, bersih juga. kita menghabiskan waktu disini. Makan siang dan berenang sampai puas.

Sekitar jam 15.00 kami sampai di labuan bajo, lalu menginap di bajo view. Ini kalau buat solo traveler bagus karena murah, tapi kalau rombongan mendingan beda 50 ribu perorang tapi worthit.

Screenshot (231)

pulang dari sailing pas sampe daratan berasa goyang semua, masih berasa di atas kapal. nah ini 5 alasan kenapa LOB mendingan diakhir perjalanan dr blog sebelah, dan gw aminin. haha

Tips explore Flores  dari  Wherewerewewent
5 alasan kenapa lebih baik LOB (live in board) di akhir perjalanan dibanding di awal perjalanan:
1. LOB di awal membuat banyak pakaian basah yg dibawa saat overland. Apalagi kalo kurang beruntung dan mendapat hujan di laut.
2. LOB lebih melelahkan karena terombang-ambing di laut dan trekking di Pulau Kelor, Rinca, Padar, dan Gili Lawa lebih berat daripada Wae Rebo dan Kelimutu, jadi lebih baik LOB belakangan.
3. Selesai LOB jidat (dan punggung) mulai kebakar kebanyakan dijemur, jadi kalo masih harus overland lagi, sedikit menyiksa.
4. Setelah LOB penampilan jadi lebih gelap dan kucel, jadi kurang kece buat foto2 perjalanan overland (ga penting haha).
5. Makanan di LOB jauh lebih mewah dan enak daripada makanan di restoran selama di Flores, jadi lebih baik perbaikan gizi terakhir :D Selain itu alasan yg lebih penting adalah itinerarynya, tapi itinerary yang masih bisa fleksibel.

next mau kesini lagi nih nganterin temen2 gw. klo ada yang mau gabung bulan oktober 1-8 ini monggo…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s